Press "Enter" to skip to content

Saya Memenangkan lotre

admin 0

Aku tidak bisa bernapas. Kata-kata tidak keluar dari mulutku. Aku diam-diam membaca angka-angka itu berulang-ulang. Semua nomor cocok dan saya memenangkan lotre $3 juta.

Ketenaran, keberuntungan, dan Impian Amerika! Itu semua dalam sekejap mata. Itu semua mungkin bagi saya. Saya memiliki semua yang saya inginkan. Saya akhirnya bisa bersantai karena saya telah mencapai tujuan hidup saya. Atau aku?

Sebagai seorang anak muda, saya percaya pada mimpi Amerika. Gambar rumah besar dengan pagar kayu putih mengelilingi taman dengan anak-anak bermain dengan gembira di bawah pengawasan keibuan saya.

Kehidupan yang dipenuhi dengan iman dan melayani gereja Baptis setempat. Hidup saya adalah kesaksian akan kasih saya kepada Tuhan, dan saya memilih untuk menjadi teladan bagi semua orang yang akan bertemu dengan-Nya melalui saya.

Aku berada di dunia imajiner.Live Draw Sydney Ini bukan kehendak Tuhan bagi saya. Dia punya rencana bagi saya untuk memahami hal-hal yang saya tidak tahu jika saya melanjutkan di jalan yang sama saya berada.

Roh mengubah ketidaktahuan saya tentang Tuhan menjadi cara pemahaman yang baru. Pengetahuan ini membuat saya menjadi target gereja, keluarga, dan teman-teman saya. Alih-alih mencintai seorang pria, saya jatuh cinta dengan seorang gadis.

Perubahan saya membawa banyak drama. Saya dan suami saya membangun rumah bersama yang hancur berantakan seperti pasir.

Struktur baru telah dibuat, berdasarkan pemahaman tentang perbedaan antara terang dan gelap.

Tuhan membangun rumah ini dari perasaan cinta. Dia mengubah pemikiran saya dan memungkinkan saya untuk melihat. Fajar baru muncul, dan saya tiba-tiba diubahkan oleh seorang guru yang sedang berbicara di dalam diri saya. Roh Kudus adalah guru baru saya. Dia membimbing saya melalui semua kesulitan hidup dan memberi kami pemahaman baru. Yesus Kristus berbicara kepada saya dan melatih mata saya untuk medan pertempuran dunia ini.

Aku tidak bisa menjalani kehidupan yang sama seperti sebelumnya. Saya dipaksa belajar dari penolakan dan kesalahpahaman. Saya belajar untuk mempercayai Tuhan untuk bimbingan dan dukungan, dan bukan manusia.

Matius 10:34–39, “Apakah menurutmu Aku datang untuk membawa damai di dunia?” Tidak benar bahwa saya datang untuk membawa kedamaian. Aku datang untuk membuat anak laki-laki mereka melawan ayah mereka, anak perempuan mereka melawan ibu mereka, dan menantu perempuan mereka melawan ibu mereka. Musuh terburuk seorang pria adalah keluarganya.

Saya tidak ingin ada orang yang mencintai ibu atau ayahnya lebih dari saya. Saya tidak ingin siapa pun yang mencintai putri atau putranya lebih dari saya. Muridku adalah orang yang tidak menerima salibnya dan mengikuti teladanku. Siapapun yang mencoba mengambil nyawanya sendiri akan gagal; tetapi, siapa pun yang mengambil nyawanya untukku akan menjalaninya.”

Kata-kata ini adalah doa saya, dan saya makan dan meminumnya dengan sekuat tenaga dalam nama Tuhan Yang Mahakuasa. Alkitab saya rusak dan aus oleh cengkeraman saya. Saya berdoa sampai cahaya bersinar melalui mata saya, yang membuka cara baru untuk melihat kehidupan.

Untuk mengikuti Tuhan, saya harus percaya sepenuhnya kepada-Nya dan melepaskan semua orang yang saya kasihi. Setelah melepaskan cara pandang dunia terhadap keluarga, saya dapat melihat alasan mengapa mengikuti Tuhan akan membantu saya menemukan makna dan tujuan hidup saya.

Tulisan suci ini dapat menakutkan jika Anda menjalani kehidupan yang telah diajarkan kepada kita. Mereka membebaskan ketika kita tidak merasakan tekanan terus-menerus untuk menyesuaikan diri dengan standar hidup keluarga kita.

Cahaya terang dari pemahaman dan melepaskan hal-hal yang diinginkan orang lain adalah apa yang terbuka bagi kita. Saya diubahkan dengan melepaskan hidup saya, dan menyerah pada rencana Tuhan.

Memahami bahwa Tuhan menggunakan perubahan untuk mengalihkan perhatian kita dari menyesuaikan diri dengan standar dunia ini sangat penting. Tuhan ingin kita mengetahui kebenaran. Namun, kita perlu memercayai Dia untuk membantu kita mengatasi tantangan yang akan kita hadapi.

Itu bukan sesuatu yang saya harapkan untuk menemukan hal yang akan menyelamatkan saya dari rasa sakit terburuk saya. Saya percaya dunia ini aman untuk ditinggali dan membangun keluarga. Sekarang, saya mengerti bahwa apa yang tampak baik menurut ajaran para pemimpin gereja sama sekali salah untuk bagaimana Tuhan ingin saya menjalani hidup saya.

Cahaya pemahaman Tuhan telah memberi saya tujuan baru. Keinginan untuk berbagi dengan orang lain kebenaran tentang hidup dan apa artinya hidup di dunia ini.

Seorang pria muda yang kaya mendekati Yesus dan berkata bahwa dia telah mengikuti semua perintah Tuhan sejak dia masih kecil. Pemuda itu bertanya kepada Yesus apa yang perlu dia lakukan selanjutnya.

Matius 20:21-24. Yesus berkata kepadanya, “Jika kamu menginginkan kesempurnaan, jual semuanya dan berikan uang kepada orang miskin. Lalu datang dan ikutlah Aku.”

Pemuda itu terkejut mendengar ini dan dia pergi karena dia sangat kaya.

Yesus berkata kemudian kepada murid-muridnya, “Saya yakinkan Anda, akan sangat sulit bagi orang kaya untuk masuk ke Kerajaan Surga.” Lebih sulit bagi orang kaya untuk memasuki Kerajaan daripada unta melalui lubang jarum.

Jika Yesus adalah terang kita, kita juga harus memahami bahwa kitab suci ini membuktikan bahwa Impian Amerika itu salah. Kami tidak di sini untuk semua hal yang kami inginkan. Kami di sini untuk menikmati apa yang bisa dibeli dengan uang.

Anda mungkin bertanya-tanya apa yang saya lakukan pada kemenangan lotere saya. Meskipun saya tidak memenangkan uang lotre, sebenarnya saya menang. Semuanya, teman dan keluargaku, gerejaku

Leave a Reply

Your email address will not be published.